Mengapa Melewatkan Sarapan Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung?

Mengapa Melewatkan Sarapan Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung? – Sarapan telah lama mendapat pujian yang baik untuk segala hal mulai dari membantu penurunan berat badan hingga meningkatkan fokus di kelas . Dan sejak penelitian Alameda County di California pada tahun 1960-an menghubungkan sarapan – bersama dengan sejumlah kebiasaan lain – untuk umur yang lebih panjang, ada dorongan masyarakat untuk berbuka puasa.

Mengapa Melewatkan Sarapan Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung?

wastefreelunches – “Ini adalah perubahan gaya hidup sederhana yang dapat dilakukan orang,” kata peneliti Eric Rimm dari Harvard School of Public Health. Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Circulation , menemukan bahwa pria yang secara rutin melewatkan sarapan memiliki risiko 27 persen lebih tinggi terkena serangan jantung atau meninggal akibat penyakit jantung koroner dibandingkan dengan pria yang sarapan.

Baca Juga : Studi: Melewatkan Sarapan Menyebabkan Risiko Kematian Terkait Jantung Yang Lebih Tinggi

Penelitian jangka panjang selama 16 tahun melibatkan hampir 27.000 pria. “Jangan melewatkan sarapan,” simpul penulis studi Leah Cahill , seorang peneliti di Harvard School of Public Health. Sekarang banyak orang mungkin bertanya-tanya: Apakah ada sesuatu yang benar-benar bermanfaat tentang waktu sarapan? Atau hanya karena orang yang makan pagi juga cenderung memiliki banyak kebiasaan baik lainnya, seperti lebih banyak berolahraga dan lebih sedikit merokok, dibandingkan dengan mereka yang melewatkannya?

Rimm dan rekan-rekannya bersusah payah untuk menjelaskan fakta bahwa pemakan sarapan dalam penelitian mereka berbeda. Namun, temuan itu tetap ada. “Agak mengejutkan bagi kami bahwa bahkan setelah kami secara statistik memperhitungkan perbedaan dalam diet, pola merokok, dan pola olahraga … Anda masih melihat peningkatan risiko serangan jantung [di antara yang tidak sarapan],” kata Rimm.

Para peneliti tidak yakin apa yang menjelaskan manfaat tersebut, tetapi mereka percaya beberapa mekanisme biologis dapat berperan. Cahill mengatakan ketika Anda memperpanjang puasa dengan melewatkan sarapan, Anda bisa membebani tubuh. “Dan selama bertahun-tahun … itu dapat menyebabkan sensitivitas insulin, yang dapat menyebabkan diabetes [tipe-2], [dan] dapat menyebabkan tekanan darah tinggi,” katanya, yang seiring waktu dapat menyebabkan penyakit jantung.

Dengan kata lain, dia menyatakan bahwa waktu makan benar-benar penting. “Kami benar-benar melihat bahwa sarapan itu sendiri penting,” tutup Cahill. Entah itu melewatkan sarapan di pagi hari atau makan larut malam, pola makan ini dapat menyebabkan efek metabolisme yang merugikan yang memicu penyakit jantung. Para peneliti yang mempelajari ritme sirkadian mengatakan temuan ini masuk akal, mengingat tindakan makan memainkan peran penting dalam mengatur ulang jam internal kita.

“Untuk waktu yang sangat lama kami berpikir bahwa cahaya adalah isyarat yang mengatur ulang jam otak,” kata Satchin Panda , seorang profesor di Regulatory Biology Laboratory di Salk Institute. “Tapi perlahan-lahan kita belajar bahwa sebenarnya makanan adalah isyarat terbesar untuk mengatur ulang jam.” Dia mengatakan pengaturan ulang jam adalah kuncinya karena membantu tubuh kita bekerja secara optimal.

Jika Anda mengubah waktu makan pada hari yang berbeda, maka jam tidak mendapatkan isyarat yang sama setiap hari kata Panda, jadi “jam menjadi kacau dan tubuh kita menjadi kurang efisien dalam memproses makanan.” Sekarang, ada banyak orang sehat di luar sana yang tidak langsung makan setelah bangun tidur. “Saya cenderung tidak bangun dalam keadaan lapar,” kata Rachel Johnson , profesor nutrisi di University of Vermont dan juru bicara American Heart Association.

Johnson mengatakan bahwa dia biasanya sarapan di tengah hari, dan ini tidak masalah. Dia mengatakan dia yakin dengan bukti bahwa sarapan memiliki manfaat, tetapi sarannya: Jangan memaksanya. “Jika Anda bukan pemakan sarapan, jangan hanya menambahkan kalori di atas apa yang Anda lakukan dan berharap Anda akan menjadi lebih sehat secara ajaib,” kata Johnson. Dia mengatakan ketika datang untuk makan di pagi hari, biarkan rasa lapar menjadi panduan Anda.