Studi Baru: Sarapan Bukan Lagi Makanan Terpenting Hari Ini

Studi Baru: Sarapan Bukan Lagi Makanan Terpenting Hari Ini – Jika Anda melewatkan sarapan, tidak perlu merasa bersalah. Terlepas dari apa yang telah kita ketahui selama bertahun-tahun, penelitian baru di Australia sekarang menunjukkan bahwa sarapan bukanlah waktu makan yang paling penting untuk mencegah kenaikan berat badan atau timbulnya rasa lapar.

Studi Baru: Sarapan Bukan Lagi Makanan Terpenting Hari Ini

wastefreelunches – Pegang croissant dan telur shakshuka pedas Anda: penelitian Australia baru saja menghancurkan salah satu mitos makanan yang paling tersebar luas, yang merupakan bagian integral dari diet orang-orang dari semua budaya di negara maju di seluruh dunia. Terlepas dari apa yang telah diberitahukan kepada kita selama bertahun-tahun, sarapan bukanlah makanan terpenting dalam sehari untuk menurunkan berat badan atau untuk mencegah timbulnya rasa lapar.

Baca Juga : Apakah Sarapan Benar-Benar Baik Untuk Anda? Inilah yang Dikatakan Sains

Sebuah tinjauan yang diterbitkan di The BMJ hari ini menunjukkan bahwa semua makanan dibuat sama dan tidak ada bukti bagus untuk mendukung gagasan bahwa makan sarapan meningkatkan penurunan berat badan atau melewatkan sarapan menyebabkan penambahan berat badan. Penelitian juga menunjukkan bahwa Anda tidak harus makan sarapan yang baik untuk membuat Anda siap menjalani hari atau mencegah Anda merasa lapar di sore hari.

“Kami menemukan bahwa sarapan bukanlah waktu yang paling penting untuk makan, meskipun kepercayaan itu benar-benar mengakar di masyarakat kita dan di seluruh dunia,” kata rekan penulis studi, profesor Universitas Monash dan kepala reumatologi di Rumah Sakit Alfred, Flavia Cicuttini.

“Jika Anda sarapan, Anda tidak akan memetabolisme [makanan Anda] dengan lebih baik dan Anda mungkin masih lapar di kemudian hari. Jika seseorang mencoba menurunkan berat badan atau mengatur asupan kalori mereka, tidak ada bukti bahwa mengubah rencana diet mereka untuk sarapan akan membantu mereka.”

“Kami menemukan bahwa sarapan bukanlah waktu yang paling penting dalam sehari untuk makan, meskipun kepercayaan itu benar-benar mengakar di masyarakat kita dan di seluruh dunia.”

Studi sebelumnya telah menyarankan bahwa makan sarapan dikaitkan dengan menjaga berat badan yang sehat, tetapi temuan ini telah observasional dan mungkin mencerminkan gaya hidup sehat individu yang lebih luas dan pilihan makanan.

Sementara studi baru ini, yang dilakukan oleh para peneliti Monash University , menggunakan bukti dari 13 uji coba terkontrol secara acak di negara-negara maju, termasuk AS, Inggris, Australia, Selandia Baru, dan Jepang selama 28 tahun untuk mengetahui pengaruh sarapan teratur terhadap perubahan berat badan dan aktivitas harian. asupan energi.

Ditemukan bahwa total asupan energi harian lebih tinggi pada kelompok yang sarapan dibandingkan dengan mereka yang melewatkannya dengan rata-rata 260 kalori lebih banyak dikonsumsi dalam sehari, terlepas dari kebiasaan sarapan mereka yang biasa. Peserta yang melewatkan sarapan juga rata-rata lebih ringan 0,44 kg.

Pengaruh sarapan pada berat badan tidak berbeda antara orang dengan berat badan normal dan mereka yang kelebihan berat badan. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat metabolisme antara pemakan sarapan dan nakhoda.

Prof Cicuttini mengatakan kepada SBS bahwa para peneliti juga melakukan sub-analisis, menghilangkan data dari penelitian di Jepang untuk melihat apakah budaya seseorang memengaruhi hubungan antara konsumsi sarapan, berat badan, dan metabolisme. Hasil penelitian menunjukkan bahwa budaya individu tidak berdampak.

“Tidak ada yang melindungi memiliki kue, hanya karena Anda memakannya di pagi hari. Ini memiliki dampak yang sama pada asupan kalori Anda jika Anda sarapan seolah-olah Anda melakukannya pada jam 4 sore.”

Temuan mengungkapkan bahwa mengonsumsi sarapan yang sehat setelah Anda bangun dapat memiliki dampak yang sama pada tubuh Anda seperti makan malam besar sebelum tidur. Jadi, haruskah kita sarapan dalam porsi kecil daripada makan besar dan mungkin memulai hari seperti yang ditentukan oleh budaya Italia atau Prancis, dengan kopi dan kue sederhana atau sepotong roti, dan malah menikmati makan siang yang besar? Apakah sarapan kecil dan ringan adalah cara yang tepat?

Prof Cicuttini menjelaskan bahwa fokus seharusnya tidak ditempatkan pada saat kita makan makanan terbesar kita hari ini – apakah itu saat makan siang atau sarapan – tetapi pada kandungan kalori total harian.

“Tidak ada yang melindungi dari memiliki kue, hanya karena Anda memakannya di pagi hari,” katanya. “Ini memiliki dampak yang sama pada asupan kalori Anda jika Anda sarapan seperti pada jam 4 sore.

“Mitos besar yang selama ini beredar adalah, bagaimanapun juga, jika Anda sarapan, Anda akan lebih aman daripada jika Anda tidak sarapan. Namun penelitian ini menunjukkan bahwa jika Anda memiliki kue dan kopi di pagi hari, Anda harus memperhatikan apa yang Anda makan di sisa hari itu. Kue kering adalah kue kering, adalah kue kering. ”

“Jadi jika kamu sarapan dan itu cocok untukmu, maka kamu tidak boleh berubah. Tetapi apa yang cenderung kita lihat adalah bahwa ada dorongan kuat untuk sarapan karena ‘Anda harus’. Buktinya sekarang mengatakan bukan itu masalahnya.”

Tidak perlu menjadi pembenci sarapan

Prof Cicuttini ingin para pecinta sarapan tahu bahwa penulis studi tersebut tidak anti-sarapan. “Ada banyak alasan mengapa orang makan sarapan – anak-anak yang sedang tumbuh mungkin ingin makan sebelum mereka pergi ke sekolah, orang yang lebih tua mungkin perlu makan setelah minum obat atau itu bisa menjadi tradisi budaya,” katanya. “Atau, Anda mungkin hanya menikmati makan makanan sarapan.

“Jadi jika kamu sarapan dan itu cocok untukmu, maka kamu tidak boleh berubah. Tetapi apa yang cenderung kita lihat adalah bahwa ada dorongan kuat untuk sarapan karena ‘Anda harus’. Buktinya sekarang mengatakan bukan itu masalahnya.”

Diperlukan lebih banyak penelitian tentang dampak sarapan pada metabolisme dan berat badan. Namun, penelitian tersebut berbunyi: “saat ini, bukti yang ada tidak mendukung modifikasi diet pada orang dewasa untuk memasukkan konsumsi sarapan sebagai strategi yang baik untuk menurunkan berat badan”.