Alasan Mengapa Sarapan Benar-Benar Makan Paling Penting

Alasan Mengapa Sarapan Benar-Benar Makan Paling Penting – Meskipun selalu ada penelitian yang dirilis yang bertentangan dengan saran nutrisi yang ada, satu kebijaksanaan tetap konstan: Makan setelah bangun mungkin merupakan satu-satunya keputusan makanan terpenting hari Anda.

Alasan Mengapa Sarapan Benar-Benar Makan Paling Penting

wastefreelunches – Sementara diet tertentu mungkin menganjurkan sesi puasa atau alasan lain untuk melewatkan sarapan, ada bukti signifikan bahwa makan sepiring yang masuk akal di pagi hari memiliki manfaat yang bertahan jauh melampaui rutinitas pagi Anda. Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa, baca terus.

1. Membuat anda cepat

Periode antara waktu makan terakhir sebelum tidur dan membunyikan alarm biasanya merupakan rentang waktu terlama bagi tubuh Anda tanpa bahan bakar. Makan dalam waktu dua jam setelah bangun dapat memengaruhi bagaimana kadar glukosa (gula darah), dan insulin yang membawa glukosa ke sel untuk digunakan sebagai energi, diatur untuk sisa hari itu.

Baca Juga : Fakta Menarik Tentang Sarapan 

Lewati sarapan, dan bukan hanya tubuh Anda yang kosong: Otak Anda juga. Plus, semakin lama Anda menundanya, Anda akan semakin lapar ketika Anda benar-benar duduk untuk makan. Mengisi diri Anda dengan makanan yang tidak sehat dalam upaya untuk memuaskan rasa lapar Anda akan menyebabkan glukosa Anda surut dan mengalir, menciptakan tingkat energi yang tidak stabil dan potensi untuk makan lebih banyak.

2. DAPAT MENGURANGI RISIKO PENYAKIT JANTUNG ANDA

Orang yang melewatkan sarapan cenderung makan berlebihan di sisa waktu—dan makan berlebihan adalah penyebab yang jelas dalam kenaikan berat badan yang tidak diinginkan, yang dapat menyebabkan masalah kolesterol tinggi dan tekanan darah. Penelitian telah menunjukkan bahwa pemakan sarapan memiliki insiden penyakit jantung yang lebih rendah daripada “orang yang melewatkan”.

3. ITU MEMBUAT ANDA TUNED IN

Otak Anda menyukai energi yang diekstraksi dari makanan, membuat semangkuk oatmeal yang masuk akal sama pentingnya untuk fokus dan konsentrasi seperti halnya untuk aktivitas fisik. Dalam sebuah penelitian, subjek yang diberi makan gandum memiliki kemampuan yang jauh lebih baik untuk menghafal dan menyerap informasi daripada mereka yang tidak makan sama sekali.

4. ANDA BISA MENDAPATKAN SERAT ANDA

Karena biji-bijian dan buah-buahan muncul secara teratur di meja sarapan, Anda lebih mungkin memenuhi—atau setidaknya mengurangi asupan serat yang direkomendasikan dengan sarapan. Selain melancarkan sistem pencernaan, serat juga dapat membantu menurunkan kolesterol.

5. PROTEIN DI PAGI MENURUT KEINGINAN NANTI

Penelitian menunjukkan bahwa sarapan tinggi protein seperti telur dadar atau yogurt Yunani—lebih mungkin membuat Anda kenyang lebih lama, mencegah Anda makan berlebihan atau membuat pilihan makanan yang buruk di kemudian hari. Dalam sebuah penelitian, magnetic resonance imaging (MRI) menunjukkan berkurangnya aktivitas di bagian otak yang membuat permintaan makanan selama beberapa jam setelah makanan pertama yang mengandung protein.

6. MENGURANGI RISIKO ANDA TERHADAP DIABETES

Orang yang melewatkan sarapan cenderung melakukan kompensasi berlebihan di kemudian hari, yang mengarah ke makanan yang lebih besar dan kurang bergizi yang dapat mendatangkan malapetaka pada tingkat insulin. Dalam sebuah penelitian, subjek yang tidak makan di pagi hari memiliki risiko 21 persen lebih tinggi terkena diabetes dibandingkan mereka yang meluangkan waktu untuk makan.

7. ANDA AKAN MENURUNKAN BERAT BADAN DENGAN MAKAN LEBIH BANYAK

Jika Anda membatasi makanan terbesar Anda untuk sarapan, Anda sedang dalam perjalanan untuk menurunkan berat badan. Dalam satu penelitian, dua kelompok makan kira-kira jumlah kalori yang sama per hari tetapi mendistribusikannya secara berbeda. Kelompok yang mengonsumsi lebih banyak kalori di pagi hari kehilangan rata-rata 17,8 pon selama tiga bulan, sementara mereka yang makan lebih sedikit saat bangun dan lebih banyak di kemudian hari makan malam besar rata-rata hanya kehilangan 7,3 pon.