Membahas Tentang Pentingnya Sarapan Pagi

Membahas Tentang Pentingnya Sarapan Pagi – Indonesia telah merayakan minggu sarapan nasional pada 14-20 Februari setiap tahun sejak 2013. Acara ini digagas dalam Simposium Nasional Sarapan Sehat pada tahun 2012, dihadiri oleh 225 ahli gizi, ahli makanan dan praktisi kesehatan dari seluruh Indonesia.

Membahas Tentang Pentingnya Sarapan Pagi

wastefreelunches – Pekan tersebut dipilih karena 20 Februari merupakan hari lahir Prof. Poerwo Soedarmo yang dinobatkan sebagai Bapak Gizi Indonesia. Diputuskan untuk merayakannya selama seminggu, jadi tidak terbatas pada hari kerja atau akhir pekan.

Sarapan adalah bagian penting dari aktivitas kita sehari-hari. Setelah tubuh berpuasa selama kurang lebih delapan jam saat tidur, tubuh kita membutuhkan makanan untuk bahan bakar aktivitasnya sehari-hari. Banyak penelitian menunjukkan pentingnya sarapan bagi produktivitas manusia, terutama bagi siswa, karena sarapan dapat mendukung kemampuan anak untuk berkonsentrasi belajar. Energi yang cukup akan membantu anak berkonsentrasi dan mengikuti kegiatan sekolah dengan lebih baik.

Baca Juga : Panduan Utama Kebersihan Dan Mendisinfeksi Pada Saat Pandemi

Di Indonesia, Permenkes No. 41/2014 tentang pedoman gizi seimbang menekankan pentingnya sarapan menjadi salah satu pesan khusus gizi seimbang untuk anak sekolah. Sarapan mengandung 15 hingga 30 persen kebutuhan nutrisi tubuh kita untuk hari itu, yang idealnya dikonsumsi sebelum jam 9 pagi. Hal ini untuk mencegah tubuh kita berpuasa terlalu lama sehingga siap menjalani hari.

Pada tahun 2016 dan 2017, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mencanangkan program makanan sekolah (Progas) untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan prestasi belajar siswa melalui pemberian pendidikan gizi, peningkatan asupan gizi melalui sarapan sehat dan pembentukan karakter. Hal itu dilakukan dengan menyediakan sarapan pagi bagi siswa SD dan SMP sebanyak tiga kali dalam seminggu. Makanan harus mengandung setidaknya 25 hingga 30 persen dari total kebutuhan energi anak atau 400 hingga 500 kilokalori (kkal) energi dan 10 hingga 12 gram protein.

Terlepas dari banyaknya manfaat sarapan pagi, tidak banyak siswa yang menyadari pentingnya sarapan pagi dan tidak banyak yang meluangkan waktu untuk menikmatinya.

Praktik sarapan di Asia Tenggara bervariasi antar negara. Di Brunei, peneliti Tok Chen Yun, Siti Rohaiza Ahmad dan David Koh Soo Quee menemukan bahwa lebih dari setengah (51,4 persen) mahasiswa melewatkan sarapan. Sementara di Singapura, 33,9 persen anak sekolah usia 12-15 tahun tidak mendapat sarapan yang cukup atau sarapan sama sekali. Sebuah studi kohort prospektif di Malaysia menemukan bahwa 12 persen remaja berusia 13 tahun tidak pernah sarapan. Sarapan secara teratur dikaitkan dengan indeks massa tubuh (BMI) dan konsentrasi kolesterol LDL yang sedikit lebih rendah di antara subjek.

Survei Konsumsi Pangan Perorangan Indonesia 2014 menunjukkan hasil yang cukup mengkhawatirkan. Sepertiga anak usia 5-12 tahun memiliki asupan energi yang sangat rendah (kurang dari 70 persen tingkat kecukupan energi) dan asupan protein sangat rendah (kurang dari 80 persen tingkat kecukupan protein).

Dalam jangka panjang, hal ini tentu mempengaruhi status gizi anak. Survei nasional terbaru menunjukkan masalah utama anak balita kurang gizi. Survei Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 tahun 2018 menunjukkan angka kurus pada balita setinggi 10,2 persen dan stunting setinggi 30,8 persen. Meski angka tersebut mengalami penurunan, namun masih jauh dari target penurunan stunting yang ditetapkan Presiden, yakni 19 persen pada 2024.

Data tersebut sejalan dengan temuan kami pada tahun 2018. Kami menemukan bahwa di antara siswa SMA dan SMK di Malang, Jawa Timur, kurang dari setengah siswa (45,5 persen) sarapan setiap hari. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi program Nutrition Goes to School (NGTS) dan meningkatkan status gizi dan kesehatan, daya tahan fisik dan fungsi kognitif remaja.

Program NGTS dilakukan dalam bentuk penguatan pendidikan gizi di kalangan remaja, perbaikan kantin sekolah dan kebun gizi, penguatan sistem informasi dan penyempurnaan kebijakan sekolah pada kelompok intervensi.

Setelah sekitar 10 bulan intervensi, meskipun perbedaannya tidak signifikan, terlihat bahwa proporsi siswa yang sarapan setiap hari meningkat pada kelompok (48,9 persen) dan yang menerima program NGTS secara penuh dibandingkan dengan siswa di kelas. kelompok kontrol yang mendapatkan pendidikan gizi dasar (39,8 persen).

Selain itu, siswa dalam program NGTS kursus penuh memiliki ingatan jangka pendek yang jauh lebih baik dibandingkan dengan rekan-rekan mereka. Hal ini menunjukkan bahwa intervensi yang diberikan berpengaruh positif terhadap kebiasaan sarapan siswa.

Fakta ini menyoroti pentingnya pendidikan gizi berkelanjutan dan perbaikan lingkungan bergizi di sekolah untuk meningkatkan tidak hanya kebiasaan sarapan siswa tetapi juga kinerja sekolah mereka.

Menyatakan yang jelas, kita biasanya makan makanan yang berbeda pada waktu yang berbeda dalam sehari. Tapi kenapa harus begitu? Sementara sebagian besar variasi ini kemungkinan disebabkan oleh faktor budaya, ahli gizi juga memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang apa yang harus kita makan dan minum ketika, misalnya, untuk menurunkan berat badan, atau untuk membantu meningkatkan kinerja kognitif kita selama hari.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak perusahaan makanan besar menjadi semakin tertarik untuk mencoba masuk ke pasar makanan sarapan yang menguntungkan, belum lagi berkembang, atau mencari cara untuk meyakinkan lebih banyak konsumen untuk makan ‘makanan sarapan’ di waktu lain dalam sehari.

Dalam ulasan ini, saya ingin melihat lebih dekat pada ilmu psikologis di balik makan pertama hari itu, menyoroti mengapa itu mungkin lebih penting daripada yang dipikirkan kebanyakan orang – baik bagi konsumen tetapi juga industri makanan secara lebih umum. Akhirnya, saya merangkum sejumlah tren saat ini dalam jenis item sarapan yang menjadi lebih/kurang populer, dan mempertimbangkan apa yang mungkin mendorongnya.