Penelitian Tentang Hasil Sarapan dan Kesehatan

Penelitian Tentang Hasil Sarapan dan Kesehatan – Saat ini, beberapa literatur tentang manfaat dari sarapan difokuskan pada hasil kesehatan daripada hasil diet, meskipun keduanya sering dikaitkan. Tujuan utama dari asosiasi ini adalah untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang asupan dan nutrisi makanan sarapan dan kontribusinya terhadap kualitas makanan secara keseluruhan di lebih banyak wilayah geografis daripada dampak makanan ringan bagi kesehatan. Namun, beberapa arah penelitian utama di bidang ini harus dicatat.

Penelitian Tentang Hasil Sarapan dan Kesehatan

wastefreelunches – Sebagian besar penelitian prospektif mendukung hubungan antara asupan sarapan dan penurunan risiko obesitas dan penambahan berat badan. Beberapa penelitian intervensi telah menyangka; pentingnya untuk melewatkan sarapan dalam manajemen berat badan telah menunjukan pandangan yang kritik terhadap pendekatan global untuk penelitian di bidang ini. Dukungan untuk hubungan antara melewatkan sarapan dan gangguan metabolisme glukosa berasal dari empat studi prospektif yang menghubungkan melewatkan sarapan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2: Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan, Studi Kesehatan Perawat, Studi Jepang dan Jerman.

Baca Juga : Manfaat Kesehatan Yang Bisa Anda Dapatkan Jika Tidak Melewatkan Sarapan

Bukti dari panel EPIC menunjukkan bahwa sarapan sehat secara teratur disangkut pautkan dengan peningkatan kontrol gula darah. Beberapa studi cross-sectional telah melaporkan hubungan terbalik antara konsumsi sarapan dan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Sebuah studi prospektif profesional kesehatan di Amerika Serikat mencatat peningkatan insiden penyakit kardiovaskular di antara orang Amerika Utara yang tidak makan sarapan secara teratur. Demikian pula, sebuah penelitian, yang dilakukan di Jepang menunjukkan bahwa asupan sarapan yang jarang dikaitkan dengan peningkatan risiko CVD total, stroke total, dan pendarahan otak.

Namun, hal itu tidak terkait dengan risiko perdarahan subarachnoid, infark serebral, atau penyakit jantung koroner yang lebih besar pada populasi ini. Data dari PESA kohort Spanyol (Progression of Early Subclinical Aterosklerosis) lebih lanjut mendukung saran bahwa melewatkan sarapan dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan aterosklerosis umum dan non-koroner umum terlepas dari adanya risiko kardiovaskular konvensional. Secara keseluruhan, data dari hasil studi prospektif mendukung bukti cross-sectional yang konsisten dan kuat yang menunjukkan bahwa konsumsi sarapan dikaitkan dengan pengurangan faktor risiko metabolik kardiovaskular.

Sarapan juga sering dikaitkan dengan adanya hubungan terhadap kewaspadaan mental. Sebagian besar studi tentang sarapan serta efek potensialnya terhadap peningkatan kinerja kognitif telah dilakukan pada anak-anak dan remaja. Sebuah meta-analisis baru-baru ini melihat literatur tentang konsumsi sarapan versus melewatkan sarapan, serta komposisi gizi sarapan yang dikonsumsi.

Studi yang disertakan (n = 45) adalah campuran asupan sarapan akut dan kronis. Meskipun terdapat bukti yang mendukung peningkatan fungsi yang kognitif, terutama untuk manfaat jangka pendek untuk perhatian, fungsi eksekutif, dan memori (lebih jelas pada anak-anak yang kekurangan gizi), para penulis menyimpulkan bahwa tidak ada penelitian yang cukup untuk menarik kesimpulan yang pasti.

Tantangan Mempelajari Konsumsi Sarapan

Terlepas dari pentingnya sarapan yang baik yang diusulkan dalam menentukan kualitas gizi secara keseluruhan, ada kesenjangan besar dan asumsi dalam basis pengetahuan kami tentang sarapan dan kesepakatan tentang definisi tertentu dan pendekatan penelitian dapat membantu mengatasi kesulitan ini. Bagian ini menguraikan bidang utama di mana variasi dalam pendekatan dan pemahaman dapat mempengaruhi bagaimana data dikumpulkan, disajikan dan, di atas segalanya, ditafsirkan.

Selama studi kolaboratif ini, menjadi jelas bahwa meskipun definisi sarapan yang disepakati menarik, kenyataannya adalah bahwa metodologi survei diet sangat bervariasi dalam cara pengumpulan data, sehingga definisi universal tentang sarapan menjadi tidak mungkin. Salah satu tinjauan utama AS tentang peran sarapan dalam penentuan keseluruhan kualitas diet, mengusulkan definisi yang dibangun di sekitar makanan yang dikonsumsi sebagai makanan pertama hari itu. Definisi spesifik yang diusulkan adalah: “ Sarapan adalah makanan pertama pada hari yang membatalkan puasa setelah periode tidur terlama dan dikonsumsi dalam 2 hingga 3 jam setelah bangun tidur; itu terdiri dari makanan atau minuman dari setidaknya satu kelompok makanan dan dapat dikonsumsi di lokasi mana pun ”.

Konsensus ini dicapai berdasarkan tinjauan ekstensif definisi sarapan yang digunakan dalam literatur dan mengacu pada 8 definisi seperti yang diusulkan dalam 14 studi yang diterbitkan. Namun, beberapa penelitian nasional yang sangat besar dan sangat dihormati tidak menawarkan subjek pilihan apa pun untuk menentukan berbagai kesempatan makan mereka. Oleh karena itu, survei semacam itu harus diperiksa secara ekstensif untuk menentukan definisi sarapan yang paling sesuai. Semakin awal jam makan sarapan dapat dipertimbangkan, semakin besar kemungkinan untuk mengambil konsumen larut malam termasuk kemungkinan besar, pekerja shift.

Demikian pula, semakin lambat batas waktu untuk menentukan jam asupan sarapan mungkin berhenti, semakin besar kemungkinan untuk memasukkan makanan yang lebih khas makan siang daripada sarapan. Oleh karena itu, diperlukan proses berulang untuk mengidentifikasi periode yang paling memungkinkan di mana sarapan akan dikonsumsi. Ada minat yang cukup besar dalam peran mengonsumsi dan melewatkan sarapan pada hasil kesehatan dan juga pada hasil terkait nutrisi. Studi tentang melewatkan sarapan bervariasi sesuai dengan bagaimana praktik semacam itu didefinisikan. Dalam studi yang melibatkan penarikan 24 jam tunggal, asupan sarapan dapat dengan mudah dibagi menjadi ‘orang yang melewatkan’ dan ‘konsumen’.

Namun, dalam penelitian dengan durasi yang lebih lama atau beberapa kali penarikan 24 jam, subjek mungkin melewatkan sarapan jika mereka melewatkan sarapan pada semua hari penelitian. Konsumen sarapan dapat ditentukan oleh asupan sarapan pada semua hari survei. Konsumen sarapan “tidak teratur” berada di antara dan mungkin menjadi konsumen sarapan hanya pada satu atau beberapa hari penelitian. Tidak ada kesepakatan tentang bagaimana mendefinisikan nakhoda, konsumen sarapan tidak teratur dan teratur dan ini berkontribusi pada variasi kesimpulan yang dicapai mengenai dampak sarapan pada asupan nutrisi secara keseluruhan. Ini meluas ke cara di mana asupan nutrisi harian total dipengaruhi oleh asupan sarapan.

Pelaporan energi yang kurang adalah fenomena utama dari semua survei diet. Ada teknik objektif yang memberikan ukuran pengeluaran energi yang sangat akurat yang dalam jangka pendek dan dalam kondisi stabil berat badan, dapat disamakan dengan asupan energi. Teknik tersebut termasuk di satu ujung penggunaan isotop stabil seperti air berlabel ganda atau di ujung lainnya, output detak jantung. Perkiraan kasar kebutuhan energi dapat dihitung dari persamaan yang berkaitan dengan usia, jenis kelamin, berat badan dan tinggi badan dengan tingkat metabolisme basal yang dikombinasikan dengan kelipatan yang disepakati dapat menghasilkan titik potong kasar untuk menunjukkan energi yang kurang dilaporkan.

Dalam beberapa penelitian, energi di bawah reporter dihilangkan sebelum analisis data. Di tempat lain, pelaporan energi yang kurang diabaikan. Either way, tetap tidak mungkin untuk secara akurat menyatakan pada tingkat individu, makanan mana yang kurang dilaporkan dalam estimasi asupan energi secara keseluruhan. Kurangnya pelaporan tentang makanan tertentu dapat mencakup kurangnya pelaporan frekuensi acara makan atau kurangnya pelaporan ukuran porsi pada acara makan tertentu. Jika melewatkan sarapan atau memilih jenis sarapan tertentu dapat memengaruhi asupan energi, maka masuk akal jika perbandingan disesuaikan dengan asupan energi.

Pengecualian energi di bawah reporter dari survei besar perwakilan nasional akan menimbulkan masalah distorsi keseimbangan demografis karena under-reporter berada pada kemungkinan yang lebih tinggi untuk menjadi perempuan, kelebihan berat badan dan status sosial ekonomi yang lebih rendah. maka masuk akal jika perbandingan disesuaikan dengan asupan energi. Pengecualian energi di bawah reporter dari survei besar perwakilan nasional akan menimbulkan masalah distorsi keseimbangan demografis karena under-reporter berada pada kemungkinan yang lebih tinggi untuk menjadi perempuan, kelebihan berat badan dan status sosial ekonomi yang lebih rendah, maka masuk akal jika perbandingan disesuaikan dengan asupan energi.

Pengecualian energi di bawah reporter dari survei besar perwakilan nasional akan menimbulkan masalah distorsi keseimbangan demografis karena under-reporter berada pada kemungkinan yang lebih tinggi untuk menjadi perempuan, kelebihan berat badan dan status sosial ekonomi yang lebih rendah. Suplemen gizi sering dikonsumsi pada waktu hari yang bertepatan dengan asupan sarapan dan jika tidak diperhitungkan dapat menyebabkan distorsi yang signifikan dalam interpretasi pola asupan gizi.

Satu studi AS meneliti dampak suplemen makanan di antara konsumen sarapan dan menunjukkan bahwa penggunaan suplemen secara signifikan meningkatkan asupan harian keseluruhan untuk vitamin A, B6, C dan D dan niasin dan juga meningkatkan asupan harian magnesium, zat besi dan seng. Studi sarapan harus membatasi analisis mereka pada nutrisi yang berasal dari makanan sarapan dan bukan suplemen nutrisi. Itu tidak mengurangi pentingnya yang terakhir dalam diet banyak orang. Namun, untuk mengembangkan pedoman diet dan makanan untuk sarapan, fokusnya harus pada makanan.

Mengingat kebutuhan untuk menghubungkan kualitas pola makan sarapan dengan asupan nutrisi harian secara keseluruhan, beberapa ukuran kualitas keseluruhan dari diet harian harus digunakan. Mengetahui bahwa konsumsi sarapan mengarah pada peningkatan keseluruhan asupan nutrisi harian rata-rata tidak dapat menjawab pertanyaan apakah itu telah meningkatkan definisi kualitas makanan yang lebih global. Banyak ukuran kualitas diet seperti itu ada. Penelitian di Jerman telah mengembangkan indeks kualitas sarapan ( BQI ) yang secara sederhana mengukur bagaimana asupan makanan dan nutrisi saat sarapan memenuhi beberapa standar asupan nutrisi terpilih yang telah ditentukan sebelumnya.

Ini berguna, tetapi tidak mengizinkan makan sarapan atau kebiasaan melewatkan sarapan dikaitkan dengan indeks kualitas diet global. Contohnya termasuk: Indeks Makan Sehat, Indeks Makan Sehat Alternatif, MedDietScore, Skor Diet Mediterania PREDIMED, dan Indeks Diet Sehat Belanda. Pendekatan lain melibatkan Mean Adequacy Ratio (MAR) dan indeks Nutrient Rich Food (NRF). Dalam studi kolaboratif internasional ini, kualitas makanan secara keseluruhan akan dinilai menggunakan indeks NRF, mengacu pada standar gizi lokal.

Keuntungan dari NRF adalah bergantung pada asupan nutrisi, bukan kelompok makanan seperti yang digunakan dalam Indeks Makan Sehat. Sementara data kelompok makanan mungkin berharga untuk analisis dalam database, variasi yang sangat signifikan dalam klasifikasi kelompok makanan membuat hal ini sangat bermasalah untuk membandingkan antara kumpulan data dan negara, dan dengan demikian untuk mencapai kesimpulan umum.