Sarapan Dalam Nutrisi Manusia: Inisiatif Penelitian Sarapan Internasional

Sarapan Dalam Nutrisi Manusia: Inisiatif Penelitian Sarapan Internasional – Sering dikatakan bahwa sarapan adalah makanan yang sangat penting dan perlu mendapat perhatian khusus, terutama di kalangan anak-anak dan ini dibuktikan oleh opini yang dipublikasikan dari badan-badan internasional, pemerintah nasional dan organisasi non-pemerintah.

Sarapan Dalam Nutrisi Manusia: Inisiatif Penelitian Sarapan Internasional

wastefreelunches – Salah satu laporan yang paling luas jangkauannya adalah dari Organisasi Kesehatan Dunia cabang Eropa, yang melakukan survei perilaku kesehatan terhadap lebih dari 200.000 anak sekolah laki-laki dan perempuan, berusia 11–13 dan 15 tahun di 39 negara bagian Eropa pada 2009/2010. Secara keseluruhan, 61% anak usia 13 tahun mengonsumsi sarapan setiap hari sekolah sementara angka tersebut turun menjadi 55% di antara anak usia 15 tahun. Secara umum, konsumsi sarapan paling umum di kalangan anak laki-laki dan menurun dengan status sosial ekonomi yang lebih rendah.

Baca Juga : Beberapa Tips Sarapan Bebas Laktosa

Data ini menunjukkan bahwa sekitar setengah hingga sepertiga anak tidak sarapan setiap hari, meskipun data tersebut tidak mengungkapkan frekuensi asupan sarapan yang sebenarnya. Laporan tersebut mencatat bahwa konsumsi sarapan secara teratur dikaitkan dengan asupan zat gizi mikro yang lebih tinggi, diet yang lebih baik yang mencakup buah dan sayuran, dan penggunaan minuman ringan yang lebih jarang. Laporan tersebut menyimpulkan bahwa menetapkan program dan kebijakan paling efektif untuk mempromosikan asupan sarapan di seluruh negara merupakan tantangan kesehatan masyarakat.

The American Heart Association mengeluarkan pendapat ilmiah pada tahun 2017 tentang “Waktu dan Frekuensi Makan: Implikasi untuk Pencegahan Penyakit Kardiovaskular”. Mengenai sarapan dan keseimbangan nutrisi mereka mengutip survei cross-sectional dari Bogalusa Heart Study ( n= 504; 58% wanita; 70% putih; usia rata-rata, 23 tahun kisaran, 19-28 tahun) yang menunjukkan bahwa 74% orang yang melewatkan sarapan tidak memenuhi dua pertiga dari Recommended Dietary Allowance untuk vitamin dan mineral dibandingkan dengan 41% dari mereka yang mengonsumsi sarapan.

Mereka juga mengutip data AS yang menunjukkan bahwa orang dewasa muda (usia, 20-39 tahun) yang melaporkan melewatkan sarapan memiliki diet harian secara keseluruhan yang kurang optimal dalam hal asupan nutrisi yang diukur dengan indeks kualitas diet total harian (Mean Adequacy Ratio, MAR dan Indeks Makan Sehat HEI).

Mempertimbangkan bukti langsung yang menghubungkan asupan sarapan baik dengan pola diet keseluruhan dan adanya faktor risiko kardio-metabolik, pernyataan itu menyimpulkan: “Berdasarkan data intervensi epidemiologis dan klinis gabungan, konsumsi sarapan setiap hari di antara orang dewasa AS dapat menurunkan risiko efek samping yang berhubungan dengan metabolisme glukosa dan insulin. Selain itu, konseling diet komprehensif yang mendukung konsumsi sarapan setiap hari dapat membantu dalam mempromosikan kebiasaan makan yang sehat sepanjang hari”.

Sebagian besar lembaga nutrisi dan dietetika merekomendasikan makan sarapan sehat sebagai komponen integral dari diet nutrisi optimal seperti di AS, Inggris dan Australia di antara banyak. Masing-masing pemerintah telah mengeluarkan saran diet yang mempromosikan sarapan. Jika ada saran khusus yang menganjurkan sarapan sehat, biasanya difokuskan pada pilihan kelompok makanan, yang biasanya tidak didasarkan pada data yang berasal dari analisis survei diet nasional. Di beberapa negara seperti Amerika Serikat dan Meksiko, ada pedoman kebijakan yang rinci untuk makanan dan asupan gizi untuk sarapan di sekolah.

Namun, dalam kedua kasus, pedoman gizi (a) diadaptasi dari pedoman diet umum untuk populasi yang kemudian diterapkan pada asupan energi yang direkomendasikan anak-anak; (b) tidak mengaitkan saran berbasis makanan dengan asal nutrisi apa pun dan (c) gagal memberikan pemeriksaan terperinci tentang peran mikronutrien dalam sarapan selain rekomendasi hambar bahwa asupannya harus memenuhi 20% dari RDA. Selain itu, beberapa indeks kualitas sarapan telah diusulkan di tingkat nasional. Ini biasanya mengikuti pedoman diet yang sangat ketat dengan berfokus pada kelompok makanan dan beberapa nutrisi, tanpa memperhitungkan asupan sebenarnya saat sarapan.

Sarapan sebagai Sumber Nutrisi Harian

Ada literatur yang sangat luas tentang asupan nutrisi saat sarapan dan sejauh mana nutrisi berbasis sarapan berkontribusi pada asupan nutrisi harian secara keseluruhan. Sebagian besar penelitian semacam itu menunjukkan manfaat gizi keseluruhan yang jelas dari mengonsumsi sarapan sehubungan dengan nutrisi utama yang penting bagi kesehatan masyarakat di banyak negara. Bagian ini berusaha untuk memilih beberapa studi besar yang mewakili secara nasional di bidang ini untuk menggambarkan dampak sarapan pada asupan nutrisi harian secara keseluruhan.

Australia (2017): Data diperoleh dari National Nutrition and Physical Activity Survey 2011–2012 yang menggunakan metode recall 24 jam dalam sampel 12.153 subjek. Pola sarapan dipelajari pada 2821 anak-anak dan remaja berusia 2 hingga 18 tahun]. Sebanyak 9% sampel diklasifikasikan sebagai orang yang melewatkan sarapan sedangkan sisanya dibagi rata antara mereka yang mengonsumsi sarapan sereal (45%) atau jenis sarapan lainnya (46%).

Di antara orang yang melewatkan sarapan, 61% berada di kelompok usia 14-18 tahun. Orang yang melewatkan sarapan memiliki asupan asam lemak jenuh yang lebih tinggi dan asupan serat makanan dan sebagian besar zat gizi mikro yang lebih rendah. Di antara konsumen sarapan, mereka yang mengonsumsi sereal sarapan memiliki asupan gula total yang lebih tinggi tetapi bukan gula bebas dan tambahan dan juga memiliki asupan serat makanan yang lebih tinggi. Mereka memiliki asupan lemak dan natrium total yang lebih rendah. Umumnya, mereka memiliki asupan zat gizi mikro yang lebih tinggi.

Brazil (2017) : Data yang digunakan berasal dari Brazilian National Dietary Survey 2008-2009 menggunakan dua recall 24 jam. Total sampel yang disurvei adalah 34.003 dan data yang dilaporkan tentang asupan sarapan adalah untuk 7.276 anak-anak dan remaja berusia 10-19 tahun. Orang yang melewatkan sarapan menyumbang 7% dari populasi sementara konsumen sarapan sesekali dan reguler masing-masing mewakili 12% dan 81%.

Rata-rata asupan harian total energi, gula, dan kalsium lebih tinggi di antara konsumen sesekali dan nakhoda. Konsumen sarapan pagi memiliki asupan vitamin B12 , C, dan D yang lebih tinggi. Konsumen sarapan pagi memiliki asupan gula total dan tambahan yang lebih rendah serta asupan kalsium yang lebih rendah dibandingkan dengan konsumen biasa dan nakhoda.

Kanada (2004): Data dari Survei Kesehatan Masyarakat Kanada yang representatif secara nasional tahun 2004 digunakan untuk mempelajari kontribusi sarapan terhadap asupan gizi harian dan prevalensi kekurangan gizi (% dengan asupan < EAR) anak-anak Kanada (usia 4–18 tahun). tahun; n = 12.281) dan dewasa (berusia 19+ tahun; n = 19.913). Data dikumpulkan dengan menggunakan multiple-pass 24-jam recalls. Secara keseluruhan, 10% anak-anak dan 11% orang dewasa adalah non-konsumen sarapan, 33% anak-anak dan 23% orang dewasa mengonsumsi sarapan yang mengandung sereal siap saji (RTEC), dan 57% anak-anak dan 66% orang dewasa mengonsumsinya.

Sarapan lainnya. Non-konsumen sarapan memiliki asupan energi yang lebih rendah daripada konsumen sarapan; karenanya, asupan nutrisi yang dilaporkan disesuaikan dengan energi. Konsumen sarapan, dan sebagian besar, konsumen sarapan RTEC, memiliki asupan serat yang lebih tinggi, beberapa vitamin dan mineral, dan di antara anak-anak, asupan lemak lebih rendah. Di antara orang dewasa dan anak-anak, prevalensi kekurangan gizi (asupan < EAR) untuk vitamin A dan D, kalsium, zat besi dan magnesium secara signifikan lebih tinggi di antara non-konsumen sarapan daripada konsumen sarapan RTEC; di antara anak-anak, hal ini juga terjadi pada vitamin B6, folat dan seng. Prevalensi ketidakcukupan di antara konsumen sarapan lain umumnya berada di antara dua kelompok lainnya.

Korea (2009): Sampel penelitian ini terdiri dari 1600 anak berusia 7–18 tahun yang bersekolah di SD, SMP, atau SMA dan yang berpartisipasi dalam Survei Kesehatan dan Gizi Nasional 2001. Catatan 24 jam digunakan untuk memperkirakan kebiasaan diet. Sampel dibagi menjadi 4 kelompok: orang yang melewatkan sarapan dan tiga tingkat asupan sarapan berdasarkan % kontribusi sarapan terhadap perkiraan kebutuhan energi (EER): rendah (<10% EER), sedang (10-25% EER) atau cukup ( > 25% EER). Persentase mengkonsumsi makanan sehari-hari dengan protein, vitamin A, B1, B2, niasin, vitamin C, kalsium, fosfor, atau besi kurang dari Perkiraan Kebutuhan Rata-rata menurun pada kelompok sarapan sebagai %EER meningkat. Demikian pula, Skor Variasi Makanan yang mengukur variasi makanan harian secara keseluruhan meningkat dengan kontribusi sarapan yang lebih besar terhadap asupan energi harian.

USA (2018): Asupan makanan dan nutrisi dievaluasi dalam sampel anak-anak berusia 2–5 tahun (3443) dan 6–12 tahun (5167) dari survei NHANES 2005–2012. Kualitas diet dinilai untuk nakhoda sarapan dan konsumen. Makanan ringan, manisan, minuman (non-susu, non-alkohol) dan hidangan campuran lebih tinggi kontribusinya terhadap asupan energi harian di antara nakhoda dibandingkan dengan konsumen. Biji-bijian dan produk susu berkontribusi lebih besar terhadap total asupan energi harian di antara konsumen sarapan.

Pemakan sarapan mengonsumsi kadar gula tambahan harian yang lebih rendah dan kadar serat, folat, zat besi, vitamin C, vitamin A, dan kalsium yang lebih tinggi. Untuk kedua kelompok umur, Indeks Makan Sehat lebih tinggi di antara konsumen sarapan dibandingkan dengan non-konsumen. Di semua waktu makan (sarapan, makan siang, makan malam, dan makanan ringan) asupan lemak total dan lemak jenuh paling rendah saat sarapan sedangkan folat dan vitamin A paling tinggi. Beberapa perbedaan kecil ada dalam hal ini di kedua kelompok umur.

UK (2017): Data tersedia dari Program Rolling Survei Diet dan Gizi Nasional Inggris tentang asupan sarapan dan pola nutrisi pada 1686 anak-anak dan remaja (11-18 tahun) menggunakan buku harian 4 hari. Perbandingan dilakukan pada mereka yang tidak pernah mencatat asupan sarapan (17%), mereka yang sarapan pada 1-3 hari penelitian (52%) dan mereka yang sarapan setiap hari (31%).

Konsumsi sarapan umumnya dikaitkan dengan asupan energi yang lebih tinggi dan pada gilirannya, dengan asupan yang lebih tinggi dari asam folat dan asam askorbat, serat, kalsium, zat besi dan asupan yodium dan asupan yang lebih rendah dari total karbohidrat dan natrium. Asupan gula ekstrinsik non-susu lebih rendah di antara konsumen sarapan harian dibandingkan dengan non-konsumen jika sarapan. Secara umum, perbedaan absolut ini dipertahankan ketika disesuaikan dengan asupan energi.

Data, ilustrasi literatur besar pada subjek menunjukkan pentingnya asupan sarapan dalam membentuk asupan gizi yang optimal secara keseluruhan. Cenderung ada penekanan untuk membandingkan orang yang melewatkan sarapan dengan konsumen sarapan dan di antara konsumen sarapan untuk membuat perbandingan terbatas tentang asupan nutrisi sebagai akibat dari sifat sarapan yang dikonsumsi. Jadi, dalam studi yang termasuk dalam proyek internasional ini, upaya dilakukan untuk memberikan pendekatan yang seharmonis mungkin untuk mempelajari hubungan konsumsi sarapan dan melewatkan sarapan dengan asupan nutrisi secara keseluruhan.

Dengan demikian, ada fokus umum pada nutrisi dan pendekatan umum untuk menghubungkan data asupan nutrisi sarapan dengan kualitas diet keseluruhan indeks Nutrient Rich Foods (NRF) sebagai ukuran kualitas makanan secara keseluruhan. Selain itu, pemodelan diet dengan program linier akan digunakan untuk mengkaji lebih lanjut peran potensial sarapan dalam diet yang cukup gizi.

Akhirnya, beberapa faktor penting yang sering tidak dipertimbangkan dalam literatur seperti pelaporan energi yang kurang, penggunaan suplemen gizi dan penggunaan indeks kualitas diet secara keseluruhan untuk memastikan dampak sebenarnya dari sarapan pada asupan nutrisi secara keseluruhan dipertimbangkan secara lebih rinci di bagian selanjutnya dari ulasan ini.

Hasil Sarapan dan Kesehatan

Saat ini, sebagian besar literatur tentang manfaat sarapan difokuskan pada hasil kesehatan daripada hasil diet, meskipun keduanya sering dikaitkan. Dorongan utama dari konsorsium ini adalah untuk mengembangkan pemahaman yang lebih besar tentang asupan makanan dan nutrisi saat sarapan dan kontribusinya terhadap kualitas diet secara keseluruhan di banyak wilayah geografis daripada dampak sarapan pada hasil kesehatan. Meskipun demikian, penting untuk mencatat beberapa arahan utama yang dibuat oleh penelitian di bidang ini.

Beberapa studi prospektif besar mendukung hubungan antara konsumsi sarapan dan risiko obesitas dan penambahan berat badan yang lebih rendah. Beberapa studi intervensi telah menantang pentingnya melewatkan sarapan dalam manajemen berat badan dan komentar ilmiah lainnya telah memberikan pandangan yang lebih kritis dari keseluruhan pendekatan penelitian untuk area ini. Dukungan untuk hubungan antara melewatkan sarapan dan gangguan metabolisme glukosa berasal dari empat studi prospektif yang menghubungkan melewatkan sarapan dengan risiko diabetes tipe-2 yang lebih besar: The Health Professionals Follow-Up Study, The Nurses’ Health Study, sebuah studi Jepang dan Jerman.

Kelompok EPIC memberikan bukti bahwa konsumsi sarapan sehat secara teratur dikaitkan dengan peningkatan kontrol glikemik. Beberapa studi cross-sectional melaporkan hubungan terbalik antara konsumsi sarapan dan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Sebuah studi prospektif Profesional Kesehatan AS mendokumentasikan peningkatan kejadian CVD di antara orang-orang Amerika Utara yang secara teratur gagal untuk sarapan. Demikian pula, sebuah penelitian, yang dilakukan di Jepang menunjukkan bahwa asupan sarapan yang jarang dikaitkan dengan peningkatan risiko CVD total, stroke total, dan pendarahan otak.

Namun, hal itu tidak terkait dengan risiko perdarahan subarachnoid, infark serebral, atau penyakit jantung koroner yang lebih besar pada populasi ini. Data dari PESA kohort Spanyol (Progression of Early Subclinical Aterosklerosis) lebih lanjut mendukung saran bahwa melewatkan sarapan dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan aterosklerosis umum dan non-koroner umum terlepas dari adanya faktor risiko kardiovaskular konvensional. Secara keseluruhan, data dari studi prospektif mendukung bukti cross-sectional yang konsisten dan kuat yang menunjukkan bahwa konsumsi sarapan dikaitkan dengan pengurangan faktor risiko metabolisme kardio.

Asupan sarapan sering dikaitkan dengan kewaspadaan mental. Banyak penelitian tentang sarapan dan efek potensialnya pada peningkatan kinerja kognitif telah dilakukan pada anak-anak dan remaja. Sebuah meta-analisis baru-baru ini meneliti literatur tentang konsumsi sarapan versus melewatkan sarapan dan juga komposisi nutrisi dari sarapan yang dikonsumsi. Studi termasuk ( n= 45) adalah campuran dari asupan sarapan akut dan kronis.

Sementara ada bukti untuk mendukung peningkatan fungsi kognitif, terutama manfaat jangka pendek pada perhatian, fungsi eksekutif, dan memori (lebih jelas pada anak-anak kurang gizi), penulis menyimpulkan bahwa ada penelitian yang cukup untuk menarik kesimpulan tegas. Demikian pula, ulasan pada orang dewasa yang mencakup 38 penelitian melaporkan efek kecil pada memori, tetapi menekankan bahwa kesimpulan yang kuat terhambat oleh perbedaan metodologis.