Studi Baru Menunjukkan Bahwa Mereka yang Melewatkan Sarapan Kehilangan Nutrisi Utama

Studi Baru Menunjukkan Bahwa Mereka yang Melewatkan Sarapan Kehilangan Nutrisi Utama – Sebuah analisis baru-baru ini terhadap lebih dari 30.000 orang dewasa Amerika dan kebiasaan makan sarapan mereka telah menambahkan lebih banyak manfaat ilmiah pada pepatah lama bahwa makan pertama Anda hari itu adalah yang paling penting .

Studi Baru Menunjukkan Bahwa Mereka yang Melewatkan Sarapan Kehilangan Nutrisi Utama

wastefreelunches – Menurut studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Nutrition Society oleh para peneliti dari Ohio State University (OSU) bulan ini, orang-orang yang mengabaikan sarapan cenderung kehilangan kalsium , vitamin C , serat , dan vitamin serta mineral penting lainnya. ditemukan dalam makanan sarapan umum, termasuk susu, buah, dan sereal. Lebih mengkhawatirkan, nutrisi utama ini cenderung kurang terwakili dalam diet non-sarapan sepanjang hari.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Kalian Ketahui Tentang Sarapan Salad

“Kami telah melihat bahwa jika Anda tidak makan makanan biasa yang Anda makan di pagi hari, Anda cenderung melewatkannya sepanjang hari.” kata penulis senior Christopher Taylor, PhD, RDN, LD, FAND , profesor dietetika medis di College of Medicine di The Ohio State University. “Jadi nutrisi sarapan yang umum itu menjadi celah nutrisi.” Akibatnya, melewatkan sarapan mengarah ke profil nutrisi yang sepenuhnya berbeda sepanjang hari.

Dan sesuai dengan pedoman diet terbaru Departemen Pertanian AS , kalsium, kalium, serat, dan vitamin D sekarang dianggap sebagai “komponen makanan yang menjadi perhatian kesehatan masyarakat” bagi kebanyakan orang Amerika karena konsumsi yang tidak memadai dari nutrisi utama ini dikaitkan dengan masalah kesehatan.

Untuk menyelesaikan studi mereka, para peneliti Ohio State University memanfaatkan data dari National Health and Nutrition Examination Survey (NHANES), yang mengumpulkan data kesehatan dari sekitar 5.000 orang Amerika setiap tahun melalui wawancara, tes laboratorium, dan pemeriksaan fisik. Untuk studi khusus ini, para ilmuwan mengumpulkan data dari 30.889 orang dewasa berusia 19 tahun ke atas yang berpartisipasi dalam survei antara 2005 dan 2016. Berdasarkan sampel ini, tim menemukan bahwa 15,2 persen peserta, atau sekitar 5.000 orang dewasa, dilaporkan melewatkan makan pertama mereka.

Manfaat kesehatan dari sarapan sangat signifikan dalam jangka pendek dan jangka panjang

“Mereka yang sarapan memiliki asupan nutrisi yang lebih tinggi yang kebanyakan orang Amerika kekurangan dalam diet mereka,” kata Jenna Amos, RD, Manajer Nutrisi di Freshly. “Ini termasuk vitamin D, kalsium, potasium, dan zat besi. Mereka juga mengonsumsi lebih sedikit nutrisi yang terkait dengan hasil kesehatan yang buruk, termasuk lemak jenuh dan natrium.” Dan sementara Anda dapat mengonsumsi suplemen untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan vitamin dan mineral ini dalam makanan Anda, Amos mencatat bahwa mengonsumsi nutrisi melalui makanan sangat ideal bila memungkinkan.

Selain manfaat kesehatan jangka panjang dari sarapan, Amos menekankan pentingnya peran sarapan (dan nutrisinya) dalam menjaga kinerja optimal sepanjang hari Anda. “Mengonsumsi sarapan dapat membantu meningkatkan daya ingat dan ingatan yang tertunda sebagian,” tambah Amos. “Selain itu, mungkin ada manfaat potensial untuk perhatian dan fungsi eksekutif, yang meliputi memori kerja, pengendalian diri, dan pemikiran yang fleksibel. Sarapan lengkap dapat membantu memberikan bahan bakar untuk membantu Anda melewati tugas kerja yang menantang dan saat Anda berada di tempat selama rapat penting.”

Amos juga mencatat bahwa makan di pagi hari adalah cara terbaik untuk meningkatkan tingkat energi Anda. “Mereka yang melewatkan makan pertama hari ini menghabiskan lebih sedikit energi di pagi hari dibandingkan dengan mereka yang meluangkan waktu untuk makan,” catatnya, yang juga sering berarti lebih sedikit energi untuk berolahraga atau mempertahankan gaya hidup aktif.

Dan seperti yang ditunjukkan oleh studi OSU baru, orang yang melewatkan sarapan cenderung memiliki pola makan berkualitas lebih rendah secara keseluruhan jika dibandingkan dengan orang yang sarapan. Faktanya, orang yang tidak sarapan tampaknya lebih cenderung memiliki kadar gula tambahan dan lemak jenuh yang lebih tinggi dalam makanan mereka jika dibandingkan dengan rekan mereka yang makan sarapan. Pada dasarnya, sarapan membantu Anda membuat keputusan makan yang lebih sadar dan sehat untuk sisa hari itu.

Konon, tidak semua sarapan dibuat sama, catat Amos. “Pilih makanan yang seimbang, kaya protein dan serat yang diproses minimal untuk mendapatkan hasil maksimal dari makan pagi Anda,” katanya. Dia merekomendasikan telur, beri segar, oatmeal dan selai kacang dengan buah, yogurt berprotein tinggi (tapi rendah gula) dengan pisang dan granola, atau bungkus sarapan dengan sayuran segar.

Sarapan yang sehat dan seimbang juga dapat membantu menjaga gula darah Anda pada tingkat yang optimal dan stabil sepanjang hari. “Ini berarti Anda akan lebih kecil kemungkinannya untuk meraih makanan ringan manis dan minuman berkafein untuk membantu Anda melewati kemerosotan energi di sore hari itu,” Amos menunjukkan.

Kata-kata bijak terakhir dari ahli gizi Keri Gans, MS, RDN, CDN: “Pikirkan begini: Sebuah mobil berjalan dengan gas, tubuh kita berjalan dengan makanan. Tanpa keduanya, keduanya tidak akan terlalu jauh.”