Studi: Melewatkan Sarapan Menyebabkan Risiko Kematian Terkait Jantung Yang Lebih Tinggi

Studi: Melewatkan Sarapan Menyebabkan Risiko Kematian Terkait Jantung Yang Lebih Tinggi – Apakah Anda sarapan pagi mungkin terkait dengan risiko kematian dini akibat penyakit kardiovaskular, menurut sebuah studi baru. Melewatkan sarapan dikaitkan dengan meningkatnya risiko kematian yang berkaitan dengan kardiovaskular, terutama kematian terkait stroke, dalam penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology pada hari Senin.

Studi: Melewatkan Sarapan Menyebabkan Risiko Kematian Terkait Jantung Yang Lebih Tinggi

wastefreelunches – Setelah usia seseorang, jenis kelamin, ras, status sosial ekonomi, diet, gaya hidup, indeks massa tubuh dan status penyakit diperhitungkan, penelitian ini menemukan bahwa mereka yang tidak pernah sarapan memiliki risiko kematian kardiovaskular 87% lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidak pernah sarapan. sarapan setiap hari, kata Dr. Wei Bao, asisten profesor epidemiologi di University of Iowa di Iowa City dan penulis senior studi tersebut .

Baca Juga : 13 Makanan Sarapan Sehat Untuk Melebihi Rutinitas, Menurut Ahli Gizi

“Sarapan secara tradisional diyakini sebagai makanan terpenting atau setidaknya salah satu makanan terpenting hari itu, tetapi tidak banyak data yang tersedia untuk mengatakan ‘ya’ atau ‘tidak’ untuk kepercayaan ini. Makalah kami adalah salah satu yang memberikan bukti untuk mendukung manfaat jangka panjang,” kata Bao.

“Terdapat sebagian faktor risiko kardiovaskular misalnya hipertensi, diabetes dan gangguan lipid,” katanya. “Temuan kami konsisten dengan dan didukung oleh beberapa penelitian sebelumnya yang secara konsisten menunjukkan bahwa melewatkan sarapan dikaitkan dengan faktor risiko signifikan untuk kematian kardiovaskular.”Penyakit kardiovaskular – khususnya penyakit jantung dan stroke – adalah penyebab utama kematian di dunia, terhitung 15,2 juta kematian gabungan pada tahun 2016, menurut Organisasi Kesehatan Dunia . Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat.

Melewatkan sarapan dan kematian kardiovaskular

Studi ini memasukkan data dari 1988 hingga 1994 pada 6.550 orang dewasa Amerika, usia 40 hingga 75, yang melaporkan seberapa sering mereka sarapan di National Health and Nutrition Examination Survey. Data survei seringkali memungkinkan responden untuk memutuskan makanan apa yang harus dipertimbangkan sebagai sarapan.

Data terpisah dianalisis untuk menentukan status kesehatan orang dewasa hingga 2011. Semua mengatakan, 2.318 kematian terjadi selama periode tindak lanjut rata-rata 18,8 tahun, termasuk 619 karena penyakit kardiovaskular. Para peneliti mengamati dengan cermat seberapa sering setiap orang mengonsumsi sarapan dan angka kematian, khususnya apakah kematian terkait dengan kesehatan jantung. Data survei umumnya membiarkan responden menentukan makanan apa yang akan dianggap sebagai sarapan.

Dari orang dewasa tersebut, 5,1% melaporkan tidak pernah sarapan; 10,9% jarang sarapan; 25% sarapan pada hari-hari tertentu; dan 59% sarapan setiap hari. Dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi sarapan setiap hari, orang dewasa yang tidak pernah melakukannya memiliki risiko kematian terkait penyakit jantung dan kematian terkait stroke yang lebih tinggi, menurut penelitian tersebut.

Asosiasi tersebut ditemukan signifikan dan independen dari status sosial ekonomi, indeks massa tubuh dan faktor risiko kardiovaskular, catat para peneliti. “Sepengetahuan kami, ini adalah analisis prospektif pertama dari melewatkan sarapan dan risiko kematian kardiovaskular,” tulis mereka. Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, antara lain bahwa data tersebut tidak mencakup informasi tentang jenis makanan atau minuman apa yang dikonsumsi untuk sarapan dan apakah pola konsumsi sarapan seseorang berubah antara tahun 1994 dan saat data kematian lanjutan dikumpulkan.

Yang paling penting, penelitian ini hanya menemukan hubungan antara melewatkan sarapan dan risiko kematian dini, bukan karena melewatkan sarapan secara khusus menyebabkan hasil seperti itu. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah melewatkan makan benar-benar dapat memperpendek harapan hidup dan mengapa hubungan seperti itu ada.

Rumitnya melewatkan sarapan

Secara umum, penelitian tersebut mencatat bahwa melewatkan sarapan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas , peningkatan kolesterol atau lemak dalam darah , tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, sindrom metabolik, dan penyakit jantung. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Circulation pada tahun 2013 menemukan bahwa sarapan dikaitkan dengan risiko penyakit jantung koroner yang lebih rendah secara signifikan pada pria.

Studi baru “dilakukan dengan cukup baik,” kata Krista Varady, profesor nutrisi di University of Illinois, Chicago , yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Namun, masalah utama adalah bahwa subjek yang secara teratur melewatkan sarapan juga memiliki kebiasaan gaya hidup yang paling tidak sehat,” katanya. “Secara khusus, orang-orang ini adalah mantan perokok, peminum berat, tidak aktif secara fisik, dan juga memiliki kualitas diet yang buruk dan pendapatan keluarga yang rendah.”

Semua faktor tersebut menempatkan orang pada risiko yang jauh lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular. “Saya menyadari bahwa penelitian ini berusaha untuk mengontrol faktor pembaur ini, tetapi saya pikir sulit untuk memisahkan sarapan yang melewatkan gaya hidup tidak sehat mereka secara umum,” kata Varady.

Beberapa orang mungkin melewatkan sarapan sebagai bagian dari rutinitas puasa intermiten, tetapi melewatkan sarapan dalam penelitian dan melewatkan sarapan selama puasa intermiten adalah dua konsep dan praktik yang berbeda, kata Valter Longo, seorang profesor ilmu biologi di University of Southern California di Los Angeles dan direktur USC Longevity Institute, yang tidak terlibat dalam penelitian baru

Puasa intermiten terjadi ketika Anda siklus antara lama tidak makan dan kemudian makan teratur, membantu membatasi asupan kalori Anda. Beberapa penelitian, beberapa yang melibatkan hewan , menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat mengurangi risiko obesitas dan penyakit terkait, seperti penyakit hati berlemak non-alkohol, diabetes, dan kanker.

Untuk menghubungkan temuan penelitian dengan puasa intermiten, Longo memperingatkan “hati-hati.” “Ada cara yang sangat baik untuk melakukan puasa intermiten dan cara yang berpotensi sangat buruk untuk melakukan puasa intermiten,” kata Longo. “Tapi yang pasti, itu yang menarik untuk diingat, bahwa A: Mungkin lebih baik puasa 12 jam atau 13 jam dan itu saja,” katanya. “Atau B: Jika Anda perlu melakukan 16 jam, coba pertimbangkan untuk melewatkan makan malam dan bukan sarapan atau makan siang.”